Sponsors Link

3 Contoh Konflik Di Sekolah yang Sering Terjadi

Sponsors Link

Konflik memang suatu hal yang kerap kali terjadi dilingkungan sosial sehari-hari, tak terkecuali di lingkungan sekolah. Konflik di lingkungan pendidikan memang tak bisa dihidari, hal ini dikarenakan adanya perbedaan antar individu maupun kelompok sosial yang berada didalamnya. Contoh konflik di sekolah memang banyak ditemui, misalnya konflik antar siswa, antar kelas, konflik antar guru dengan murid dan masih ada yang lainnya.

ads

Konflik sendiri yang dapat diartikan sebagai suatu perselisihan atau pertentangan sebagai sproses disosiatif dalam hubungan interaksi sosial, dimana semua pihak yang berada didalamnya hendak mencapai tujuannya dalam waktu bersamaan.

Sedangkan, menurut Taquiri dan Davis konflik adalah warisan kehidupan sosial yang timbul diberbagai keadaan akibat dari ketidak setujuan, pertentangan, dan kontoversi di antara dua pihak maupun lebih yang terjadi secara terus-menurus. menurut Soerjono Soekanto, Sementara itu konflik memiliki pengertian suatu keadaan pertentangan antara dua pihak yang berusaha untuk memenuhi tujuannya dengan cara menentang pihak lainnya.

Jadi, konflik dapat disimpulkan sebagai sebuah perselisihan antara dua orang atau bahkan lebih yang terjadi secara terus menerus dengan maksud untuk memenuhi tujuannya dengan cara menentang pihak lainnya.

Contoh Konflik Di Sekolah

Seperti yang sudah dijelaskan di atas tadi, konflik merupakan sebuah perselisihan antara dua orang atau bahkan lebih yang terjadi secara terus menerus dengan maksud untuk memenuhi tujuannya dengan cara menentang pihak lainnya. Konflik ini dapat terjadi di berbagai situasi dan kondisi, baik itu di keluarga, di tengah-tengah masyarakat, negara, tak terkecuali di lingkungan sekolah.

Di lingkungan sekolah, konflik dapat diartikan sebagai suatu pertikaian maupun pertentangan antara satu individu dengan individu lainnya atau kelompok satu dengan kelompok lainnya yang terjadi di lingkungan sekolah. Konflik di sekolah sendiri memiliki contoh, yang penyebabnya timbul karena berbagai persoalan. Adapun contoh konflik di sekolah akan dijelaskan dibawah ini, antara lain yaitu :

  1. Munculnya Kelompok atau Geng Di Sekolah

Contoh konflik di sekolah yang pertama adalah munculnya geng di lingkungan sekolah. Geng adalah salah satu bagian dari kelompok sosial yang bisa saja tercipta di lingkungan sekolah, hal tersebut memang hal yang tak bisa dihindari mengingat manusia merupakan mahluk sosial dan tidak dapat hidup secara individu.

Munculnya geng ini kerap dijumpai di tingkatan Sekolah Menangah Atas (SMA), mengingat siswa siswinya menginjak usia remaja dan secara psikologis serta kemampuan dalam berpikir masih dalam tahan berkembang, memperluas pergaulan (sosialisasi) se usia dan mencari teman sebaya yang lebih mengerti kondisi emosianalnya dari pada orang tua.

Tak heran bila di usia remaja, tak sedikit siswa SMA yang tak lagi mendengarkan masukan dari orang tua, dan menjadikan sekolah sebagai tempat kedua setelah rumah dimana mereka tinggal. Tak jarang, para remaja ini menghabisakn sebagian waktunya di sekolah.

Tentunya munculnya geng disekolah yang dikenal dengan konotasi negative sangat tidak diharapkan keberadaanya, apa lagi kebanyakan geng tersebut sering kali membuat konflik baik itu dilingkungan sekolah maupun di lingkungan sekitarnya. Agar geng di sekolah tak tercipta memang diperlukan perhatian khusus, dan perlu diperhatiakn penyebab munculnya geng di sekolah. Untuk itu perlu dikertahui penyabab munculnya geng disekolah, antara lain :

  • Kurangnya pengawasa kegiatan siswa khususnya setelah jam pulang sekolah.
  • Masih kurangnya kegiatan di luar akademik yang sesui dengan minat dan bakat siswa.
  • Adanya peraturan yang menjadikan sisa menjadi bosan dan menjadikan siswa tersebut mencari hal-hal untuk menghindari aturan tersebut.
  • Munculnya faktor dari luar lingkungan pendidikan yang mempengaruhi dengan cara memberikan pengetahuan negative sehingga mendorong terbentuknya suatu geng di sekolah.
  • Siswa masih dalam proses pencarian jati diri sebagai salah satu upaya menunjukkan kekuasaan dan kekuatan.
  1. Tawuran Antar Pelajar

Tawuran antar pelajar memang sering terdengar ditelengi masyarkat Indonesia, dan kerap kali diberitakan oleh media masa. Pertikaian anatara dua kelompok pelajar tersebut memang sangat disayangkan, mengingat tugas utama pelajar adalah belajar bukan untuk tawuran.  Hal-hal yang menimbulkan tawuran umumnya diawali dari pembentukan geng-geng di lingkungkan sekolah.

Dari geng tersebut, kemudian memunculkan rasa persahabatan, solidaritas, serta loyalitas yang kuat sehingga menjadikan antar anggotanya merasa satu bagian tak terpisahkan. Bila mana terdapat anggota yang memperoleh masalah, seluruh anggota pun langsung turun tangan untuk membantu menyelesaikan, namun sayangnya cara yang ditempuh biasanya berupa tawuran.

  1. Konflik antara Orang Tua Siswa dan Guru

Contoh konflik di lingkungan sekolah selanjutnya yaitu perselisihan pahan antara orang tua siswa dan guru. Umumnya hal tersebut muncul karena berbagai faktor yang menjadikan orang tua tidak terima, dan berikut ini merupakan beberapa penyebab konflik ini, antara lain :

  • Masalah pribadi
  • Kurangnya respon guru terhadap orang tua siswa.
  • Cara komunikasi guru yang kurang profesional.
  • Orang tua siswa yang langsung melaporakna guru kepada kepala sekolah atau yayasan.

Demikian merupakan penjelasan tentang contoh konflik di sekolah yang biasanya muncul, semoga bermanfaat.

, , ,
Post Date: Wednesday 11th, September 2019 / 08:50 Oleh :
Kategori : Pro Kontra