Sponsors Link

Penyebab Pelanggaran HAM Vertikal beserta Efek dan Contohnya

Sponsors Link

Para pendukung hak asasi manusia setuju bahwa, enam puluh tahun setelah terbitannya, Deklarasi Universal tentang Hak Asasi Manusia masih lebih merupakan mimpi daripada kenyataan. Pelanggaran ada di setiap bagian dunia. Tidak hanya itu, tapi perempuan dan anak-anak khususnya dipinggirkan dalam banyak cara, pers tidak bebas di banyak negara, dan pembangkang dibungkam, terlalu sering secara permanen. Sementara beberapa keuntungan telah dicapai selama enam dekade terakhir, pelanggaran hak asasi manusia masih mengganggu dunia saat ini.

ads

Hak asasi manusia ada, sebagaimana tercantum dalam Deklarasi Universal tentang Hak Asasi Manusia dan seluruh badan hukum hak asasi manusia internasional. Mereka diakui – setidaknya secara prinsip – oleh kebanyakan negara dan merupakan inti dari banyak konstitusi nasional. Namun situasi aktual di dunia ini jauh dari cita-cita yang diimpikan dalam Deklarasi tersebut.

Baca juga :

Bagi beberapa orang, realisasi penuh hak asasi manusia adalah tujuan yang terpencil dan tak terjangkau. Bahkan undang-undang hak asasi manusia internasional sulit dilaksanakan dan dikejar pengaduan bisa memakan waktu bertahun-tahun dan menghasilkan banyak uang. Undang-undang internasional ini berfungsi sebagai fungsi penahanan namun tidak memadai untuk memberikan perlindungan hak asasi manusia yang memadai, yang dibuktikan dengan kenyataan pelanggaran yang dilakukan setiap hari.

Diskriminasi merajalela di seluruh dunia. Ribuan orang di penjara karena berbicara dalam pikiran mereka. Penyiksaan dan pemenjaraan yang bermotif politik, seringkali tanpa diadili, biasa terjadi, dimaafkan dan dipraktikkan – bahkan di beberapa negara demokratis.

Efek Horizontal dan Vertikal

HAM sendiri memberikan dua dampak dalam kehidupan, yaitu dampak Horizontal dan Vertikal. Secara hukum, efek horizontal mengacu pada kemampuan persyaratan hukum yang dimaksudkan hanya berlaku untuk badan publik untuk mempengaruhi hak pribadi. Timbullah di mana pengadilan berurusan dengan perselisihan hukum antara entitas swasta murni yang menafsirkan ketentuan hukum agar konsisten dengan norma hukum tertentu sedemikian rupa sehingga mempengaruhi hak dan kewajiban hukum para pihak sebelumnya.

Dalam undang-undang Uni Eropa di bawah doktrin efek langsung, pengadilan nasional berada di bawah kewajiban hukum untuk menafsirkan undang-undang nasional agar konsisten dengan undang-undang Uni Eropa yang negara anggota bersangkutan tidak menerapkan atau tidak diterapkan dengan benar. Kemampuan penafsiran semacam itu untuk mempengaruhi hak hukum dan kewajiban entitas swasta semata disebut efek langsung horizontal. Biasanya, efek langsung hanya bersifat vertikal, karena hal itu dimaksudkan untuk diterapkan pada negara dan emanasinya (misalnya, untuk pengusaha sektor publik).

Di Inggris, di Campbell v Mirror Group Newspapers, House of Lords menemukan bahwa sementara Undang-Undang Hak Asasi Manusia 1998 tidak dapat menciptakan penyebab tindakan baru di antara individu-individu.

“jika ada penyebab tindakan yang relevan, pengadilan sebagai Otoritas publik harus bertindak sesuai dengan hak konvensi kedua belah pihak.”

Sponsors Link

Efek vertikal mengacu pada, dalam hukum Inggris, cara Tindakan Hak Asasi Manusia berdampak pada hubungan antara warga negara dan negara. Undang-undang Hak Asasi Manusia menyatakan bahwa Undang-undang tersebut berlaku untuk badan publik yang berarti bahwa setiap warga negara yang memenuhi persyaratan untuk berdiri dapat melawan sebuah kasus berdasarkan pelanggaran terhadap hak Konvensi. Belakangan ini ada beberapa perdebatan mengenai apakah UU Hak Asasi Manusia juga bisa memiliki efek horizontal.

Baca juga:

Berbagai Contoh Pelanggaran Ham

Ada berbagai contoh disini yang mengacu pada tindakan pelanggaran HAM, seperti :

  • Hak Untuk Hidup

“Setiap orang memiliki hak untuk hidup, kebebasan dan keamanan pribadi.”

  1. Diperkirakan 6.500 orang terbunuh pada 2007 dalam konflik bersenjata di Afghanistan – hampir setengahnya adalah orang-orang sipil yang tidak berkepentingan di tangan pemberontak. Ratusan warga sipil juga tewas dalam serangan bunuh diri oleh kelompok bersenjata.
  2. Di Brasil pada tahun 2007, menurut angka resmi, polisi membunuh setidaknya 1.260 individu – jumlah tertinggi sampai saat ini. Semua insiden secara resmi diberi label “tindakan perlawanan” dan menerima sedikit atau tidak ada penyelidikan.
  3. Di Uganda, 1.500 orang meninggal setiap minggu di kamp pengungsi internal. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, 500.000 orang telah meninggal di kamp-kamp ini.
ads
  • Hak Untuk Bebas Dari Penyiksaan

“Tidak ada yang akan mengalami penyiksaan atau perlakuan atau penghukuman yang kejam, tidak manusiawi atau merendahkan martabat manusia.”

  1. Pada tahun 2008, pihak berwenang AS terus menahan 270 tahanan di Teluk Guantánamo, Kuba, tanpa tuduhan atau pengadilan, menundukkan mereka untuk “menumpang air,” penyiksaan yang mensimulasikan tenggelam. Mantan Presiden George W. Bush memberi wewenang kepada CIA untuk melanjutkan penahanan dan interogasi rahasia, meskipun melanggar hukum internasional.
  2. Di Republik Demokratik Kongo, tindakan penyiksaan dan perlakuan buruk dilakukan secara rutin oleh dinas keamanan pemerintah dan kelompok bersenjata, termasuk pemukulan, penusukan dan pemerkosaan yang terus berlanjut terhadap orang-orang yang berada di dalam tahanan. Tahanan ditahan tanpa komuni, terkadang di tempat penahanan rahasia. Pada tahun 2007, Penjaga Republik (kepresidenan) dan divisi kepolisian Special Services di Kinshasa secara sewenang-wenang menahan dan menyiksa banyak orang yang diberi label sebagai kritik pemerintah.
  • Hak Untuk Bebas Berpikir

“Setiap orang bebas untuk berpikir, memiliki hati nurani dan beragama; Hak ini termasuk kebebasan untuk mengubah agamanya atau kepercayaannya, dan juga kebebasannya, untuk diri sendiri atau dengan orang yang lain, juga di depan umum, untuk mewujudkan agamanya atau kepercayaannya dalam mengajar, berlatih, beribadah dan melakukan ketaatan. “

  1. Di Myanmar, junta militer menghancurkan demonstrasi damai yang dipimpin oleh biarawan, menggerebek dan biara tertutup, menyita dan menghancurkan properti, menembak, memukul dan menahan pemrotes, dan melecehkan atau menyandera teman-teman dan anggota keluarga para pemrotes.
  2. Di Kazakhstan, pemerintah daerah di sebuah komunitas dekat Almaty mengizinkan penghancuran dua belas rumah, semuanya milik anggota Hare Krishna, dengan tuduhan palsu bahwa tanah tempat rumah-rumah tersebut dibangun secara ilegal diperoleh. Hanya rumah milik anggota komunitas Hare Krishna yang hancur.

Baca juga:

Penyebab

Masih banyak dari kita yang menyayangkan mengapa segala hal ini bisa terjadi, mengapa Pemerintah yang justru berkewajiban melindungi kita malah melawan balik ke rakyatnya. Mungkin inilah yang bisa kita simpulkan dari Penyebab Pelanggaran HAM Vertikal:

Sponsors Link

  1. Pemerintah masih mengabaikan HAM, dengan alasan untuk lebih fokus ke hal yang lebih penting misalnya Ekonomi.
  2. Urusan Politik yang ikut campur tangan, dan tak akan pernah hilang
  3. Adanya pihak yang haus akan pangkat dan kekuasaan, dan mengandalkan segala cara untuk mencapainya.
  4. Aparat yang belum mengerti akan adanya HAM itu sendiri
  5. Berpikir bahwa diri sendirilah yang benar, dan tidak memikirkan pihak lain.

Walaupun begitu, pelanggaran HAM sudah semestinya menjadi hal yang patut dipikirkan bersama. Bila memang pemerintah masih tidak ada aksi untuk mencegah, sudah sebaiknya kita membekali diri dengan ilmu kemanusiaan yang penuh toleransi dan kasih sayang. Untuk merubah dunia menjadi tempat yang lebih tenang. Demikian materi Penyebab Pelanggaran HAM Vertikal yang telah dibahas, semoga bermanfaat.

Baca juga:

, ,
Post Date: Wednesday 30th, August 2017 / 09:31 Oleh :
Kategori : HAM