8 Ciri Ciri Budaya Politik yang Berkembang Di Indonesia

ciri ciri budaya politik yang berkembang di indonesia, Budaya politik di Indonesia sebenarnya merupakan perwujudan dari nilai-nilai luhur yang dianut oleh Bangsa Indonesia. Nilai-nilai yang tela ditetapkan oleh para tokoh pendiri bangsa ini. Namun, seiring dengan perubahan politik, budaya politik juga kerap mengalami perubahan, Ini terjadi terutama pada wilayah-wilayah tertentu di Indonesia, seperti di daerah perkotaan dan daerah pedesaan yang relatif sudah lebih maju dengan mobilitas tinggi. Namun, di beberapa wilayah terpencil dengan suku yang mendiaminya, budaya politik masih sama, mereka bisa dikategorikan sebagai masyarakat dengan budaya politik parokial.

Namun demikian, masyarakat dengan budaya politik parokial di Indonesia sangat sedikit. Sebagian besar masyarakatnya sudah dikategorikan sebagai masyarakat yang berperan serta budaya politik partisipan. Ini terjadi setelah Indonesia mengalami masa reformasi setelah sebelumnya masa pemerintahan penuh aturan dan kekangan terhadap masyarakatnya. Di era sebelum reformasi, setiap warga negara tidak berhak menyuarakan pendapatnya tentang penyelenggaraan pemerintahan dan politik.

Mereka hanya diijinkan untuk melaksanakan semua aturan yang ada. Meskipun sebenarnya UUD 1945 tetap dijadikan hukum tertinggi, pelaksanaannya banyak yang menyimpang darinya.
Beberapa ciri budaya politik partisipan yang ada di Indonesia saat ini dan contohnya akan diuraikan di bawah ini.

  1. Memiliki Kesadaran Politik yang Tinggi

Saat ini sebag1an besar masyarakat Indonesia sudah mempunyai kesadaran politik yang tinggi. Mereka menyadari pentingnya usulan dan pendapat mereka terhadap penyelenggaraan negara. Meskipun masih harus diberi aturan yang lebih jelas agar tidak keluar dari batas. Ini menandakan kehidupan bernegara yang semakin baik. Contoh kesadaran politik yang tinggi adalaah mereka siap menyuarakan pendapatnya dengan semua cara yang ada, baik melalui media massa, atau melalui instansi-instansi terkait.

2. Aktif dalam Kegiatan Politik

Hampir seluruh masyarakat sudah dapat ikut aktif dalam kegiatan-kegiatan politik yang memajukan bangsa. Semua komponen masyarakat bisa menyurakan pendapatnya dengan cara masing-masing. Contoh masyarakat yang aktif dalam kegiatan poltik, yaitu ikut serta dalam partai politik, siswa yang ikut serta dalam sosialisasi budaya politik, atau para ibu yang aktif dengan kegiatan PKK nya dapat menyuarakan suaranya melalui organisasi tersebut.

3. Adanya Kedaulatan Rakyat

Indonesia menganut sistem demokrasi, di mana rakyat memegang kendali terhadap kedaulatannya. Dengan demikian politik indonesia dan segala keputusan pemerintahan dan negara dilakukan oleh rakyat, dari rakyat, dan untuk rakyat. Contoh adanya kedaulatan rakyat adalah adanya lembaga pelaksana kedaulatan rakyat yang anggotanya dipilih oleh rakyat. (baca juga: Tugas Lembaga Negara – Perilaku Perwujudan Kedaulatan Rakyat)

4. Adanya Keikutsertaan Masyarakat

Masyarakat ikut serta menentukan dalam semua keputusan politik, meskipun ada yang secara langsung maupun tidak langsung. Contoh keikutsertaan mengambil keputusan dengan tidak langsung adalah keputusan yang diambil oleh para wakil rakyat, karena mereka duduk di lembaga negara dipilih rakyat. Sedangkan contoh keikutsertaan dalam mengambil keputusan secara langsung adalah dengan ikut serta secara pasif dalam pemilihan presiden dan wakilnya. Pemilihan presiden akan menentukan arah kebijakan politik bangsa lima tahun ke depannya.

5. Masyarakat Menyadari Kewajibannya

Masyarakat Indonesia menyadari semua kewajiban warga negara dalam UUD 1945 hasil amandemen tanpa paksaan dari siapapun. Dengan menyadari semua kewajiban dan berusaha melaksanakannya dengan baik, maka tujuan dari politik dan penyelenggaraan pemerintahan negara akan berjalan lancar. Contoh kesadaran masyarakat akan kewajibannya, yaitu melaksanakan aturan lalu lintas, melaksanakan aturan membayar pajak, menghargai orang lain sebagai orang yang mempunyai kedudukan sama dengan dirinya.

[AdSense-B]

6. Musyawarah dalam Menyelesaikan Masalah

Manfaat musyawarah mufakat merupakan ciri khas Bangsa Indonesia, yang dijadikan pedoman hidup dan tercantum dalam Pancasila sila keempat. Dengan demikian musyawarah dalam menyelesaikan setiap masalah merupakan salah satu ciri budaya politik partisipan.
Contoh musyawarah dari lingkungan paling bawah, musyawarah dalam pemilihan ketua kelas di sekolah, musyawarah dalam keluarga untuk menentukan tujuan acara keluarga, dan sebagainya.

7. Menggunakan Hak Pilih dalam Pemilu

Menggunakan hak pilih dalam pemilu merupakan ciri sekaligus contoh budaya politik partisipan di Indonesia. Dengan menggunakan hak pilih, berarti masyarakat dan warga negara telah ikut menentukan masa depan bangsa. Karena hasil pemilu akan menjadikan pimpinan yang akan membuat keputusan dan kebijakan politik yang menentukan.

8. Masyarakat Berpartispasi dalam Pembangunan

Partisipasi aktif masyarakat dalam pembangunan merupakan bagian dari budaya politik partisipan yang sangat positif. Partisipasi tersebut disesuaikan dengan kemampuan dan di wilayah mana masyarakat berada. Contoh partisipasi aktif adalah pelajar menjalankan tugas belajarnya dengan baik, petani menjalan tugasnya menyedeiakan pangan Indonesia dengan baik, dokter menjalankan tugasnya dengan pasien agar Indonesia lebih sehat, dan lain-lain.

Itulah tadi, gambaran mengenai ciri ciri budaya politik yang berkembang di Indonesia. Semoga dapat bermanfaat.